Menjadi seorang penghafal al-Qur’an yang istiqomah dengan hafalannya bukanlah hal yang mudah. Hal ini seperti yang dialami mahasiswa penerima manfaat program Beasiswa Tahfizh Qur’an (BTQ) for Leaders Yusuf Fahlevi.

Menurut mahasiswa semester enam jurusan Teknik Sipil Institut Teknologi Bandung (ITB) ini, agar hafalan seorang penghafal Qur’an bisa tetap terjaga salah satunya adalah dengan mengajarkannya kembali kepada orang lain. Tak hanya itu, lingkungan yang kondusif juga menjadi penentu bagi kelanggengan hafalan seseorang.

“Kalau kita dapat lingkungan yang baik, mau tidak mau dengan sendirinya kita jadi terpengaruh menjadi baik. Itu sangat memudahkan kita dalam melancarkan hafalan,” ujar lulusan SMAN 1 Padang Panjang, Sumatra Barat ini kepada tim SedekahOnline.com, Ahad (24/3/2019).

Yusuf telah menyelesaikan 30 juz hafalannya pada Ramadhan tahun 2018. Saat ia pulang dan menyampaikan keberhasilannya dalam menyelesaikan hafalan al-Qur’annya, ia mengaku melihat wajah bahagia kedua orang tuanya.

Ia mengungkapkan, kedua orang tuanya yang berprofesi sebagai pedagang perabot rumah tangga ini juga sangat mendukung aktivitasnya. “Alhamdulillah, orang tua mendukung sekali kegiatan al-Qur’an saya. Malah orang tua saya sampai bilang begini, ‘Mama gak terlalu butuh Yusuf fokus di bisnis ataupun nilai perkuliahan tinggi namun al-Qur’an terbengkalai’. Yang paling penting bagi orang tua saya itu, saya selalu ditanya, bagaimana hafalan Qur’annya?”

Hal inilah yang membuat Yusuf tak hanya fokus di perkuliahan namun juga dalam dakwah al-Qur’an. “Aktivitas saya selain kuliah, saya menjadi ketua Mahad at-Taysir Udrussunnah, mahad yang mengurus pelajaran bahasa Arab khususnya mahasiswa ITB, dan juga kepada masyarakat pelajar dan sebagainya,” katanya.

Lelaki yang mengaku ingin tetap belajar dan mengajarkan al-Qur’an ini juga menyebutkan saat ini mahad yang dikelolanya telah memiliki murid berjumlah ratusan. “Saya diamanahi jadi ketua yang mengurus mahad itu untuk tahun 2018-2019. Selain itu saya juga menjadi pengajar bahasa Arab, mengajar kelas tahsin, mengajar kitab matan jazari, dan berdagang kitab,” kata anak kelima dari tujuh bersaudara yang lahir di Payakumbuh, 19 Juli 1998 ini.

Oleh karenanya, beasiswa BTQ for Leaders ini dianggap Yusuf sangat berguna bagi dirinya. Karena tak hanya memberikan fasilitas bagi para penghafal al-Qur’an, program beasiswa ini juga mendidik para penerimanya agar memiliki sifat kepemimpinan berlandaskan al-Qur’an. Kelak, dari program beasiswa ini diharapkan dapat lahir generasi pemimpin yang berkarakter Qur’ani. 

“Harapan saya, semoga BTQ tetap menjaga visinya untuk mencetak pemimpin yang berkarakter Qur’an,” katanya.

Mari terus dukung Yusuf dan para penerima manfaat program BTQ for Leaders ini untuk mewujudkan mimpinya menjadi sarjana dan penghafal al-Qur’an melalui program Gersena Untuk Ciptakan 1000 Kader Sarjana. Semoga donasi yang dikeluarkan dapat menjadi pemberat timbangan kebaikan di akhirat kelak. Aamiin.[mnx]

SEDEKAH POPULER

Sedekah untuk Makan dan Buka Puasa Santri

oleh: Daarul Qur'an ( Admin Daarul Qur'an)

Para santri yang tak dipungut biaya ini bertahun-tahun hidup dalam kesederhanaan dan tetap bersyukur dalam berbagai keadaan.

8.26%
Rp. 4.130.000
36 Hari lagi
 
SEDEKAH

Bantu Korban Banjir Bandang Konawe

oleh: Daarul Qur'an ( Admin Daarul Qur'an)

Banjir bandang telah menerjang Kabupaten Konawe Utara, Sulawesi Tenggara sejak Sabtu (1/6/2019) siang.

32.09%
Rp. 16.044.000
36 Hari lagi
 
SEDEKAH

Beasiswa Tahfidz Qur’an

oleh: Daarul Qur'an ( Admin Daarul Qur'an)

Hafal 30 Juz, Anak Rantau Ini Kuliah di ITB Gratis, Mencari peluang beasiswa adalah salah satu upaya Yusuf untuk meringankan beban orang tua.

10.88%
Rp. 10.881.000
5 Hari lagi
 
SEDEKAH

ARTIKEL TERBARU